Mengajari Keterampilan Anak Melawan Body Shaming Di Lingkungan Pendidikan

Tanggal posting : 20 January 2022
Oleh Admin
tips-trick

Mengajari Keterampilan Anak Melawan Body Shaming Di Lingkungan Pendidikan

 

 

Penulis: Pristian Alaika

si artikel:

Perlakuan teman Body shaming pada anak dapat terjadi dimana saja, dan kapan saja. Hal ini mestinya kita ajarkan semenjak kecil, perlakuan untuk tidak body shaming dan melawan body shaming. Perbuatan mempermalukan seseorang berdasarkan bentuk tubuhnya dengan cara mengejek sangat tidak baik bagi anak, anak akan trauma, sehingga dia tidak menerima apa yang ada pada dirinya. Banyak sekali contoh perlakuan body shaming seperti, kurang tinggi, kurang mancung, rambut kriwil, badan hitam, maupun badan putih. Hal ini bisa terjadi pada siapa saja, ketika anak itu masuk dilingkungan yang berbeda dengan dirinya, padahal manusia diciptakan berbeda-beda. 

 

Perlakuan Body shamming akan berdampak pada;

  1. Kecemasan sosial

  2. Merasa diri sendiri lebih rendah dari yang lain

  3. Merasa kesepian dan mengasihani diri sendiri

  4. Menderita gangguan makan

  5. Depresi

  6. Munculnya kebiasaan makan yang tidak sehat

  7. Anoreksia, sehingga seseorang menolak untuk makan



Dalam buku yang berjudul The Danish Way of Parenting, ketika anak telah menerima perlakuan body shamming dan membalas perlakuan itu dengan body shamming, hal ini tidak akan menyelesaikan masalah dan malah kesannya tidak apa-apa mengejek balik. Pasti perlakuan body shamming akan diajarkan secara lumrah padahal itu tidak baik.

 

Menghadapi perlakuan body shamming tidak memiliki rumusan baku dan kasus seperti ini juga bukan yang akan langsung selesai dalam satu waktu. Ini langkah-langkah yang kamu harus lakukan:

 

  • Pertama, dengarkan cerita anak dan pahami. Sampaikan kalau kamu senang bahwa si anak mau bercerita pada kamu. Dengarkan sampai selesai, jangan ikut emosi duluan.

  • Kedua, berikan empati, jangan meremehkan. Kalau anak menangis, biarkan dia mengeluarkan emosinya. Jangan meremehkan, “Duh, cuma gitu aja nangis.” Pasalnya, sekali kamu meremehkan apa yang dirasakan anak, dia nggak akan cerita atau percaya lagi pada orang tuanya.

  • Ketiga, bantu anak untuk menguraikan apa yang sebenarnya terjadi dan bagaimana menghadapinya. Beri dia sikap positif terhadap dirinya.

  • Keempat, kalau terjadi perundungan fisik atau perundungan verbal yang parah, dorong anak untuk membicarakan dengan gurunya.

 

Tanyakan dan ikutilah perkembang masalah body shamming anak kamu, dan ajarkan kepada anak. Kita dilahirkan bentuk fisik yang berbeda-beda maka ajari anak untuk saling menghargai dan menghormati. Selamat mencoba

 

Gambar 1:

 

(0) yang berkomentar

Silahkan login terlebih dahulu untuk menulis komentar

#Penulis Lainnya

#penulis Management

Baca selengkapnya

#penulis Health
dr. Marco Vido membagikan tips singkat menghadapi COVID19 yang tepat bagi masyarakat Indonesia

Baca selengkapnya

#penulis Method
Gudang atau warehouse menjadi salah satu bagian penting perusahaan.

Baca selengkapnya

#penulis Improvement
Kaizen adalah suatu metode praktis yang berfokus pada tindakan perbaikan menuju ke arah yang lebih baik dari sebelumnya

Baca selengkapnya

#penulis Improvement
Apa Itu 3PL? – 3PL atau singkatan dari Third Party Logistics sudah banyak membantu pengiriman ke pelosok-pelosok daerah untuk mengantarkan barang kiriman.

Baca selengkapnya