Bahaya menjual Foto Selfie KTP di Marketplace NFT

Tanggal posting : 21 January 2022
Oleh Admin
tips-trick

Bahaya menjual Foto Selfie KTP di Marketplace NFT

 

Penulis: Pristian Alaika

Ketenaran Ghozali yang berhasil menjual foto selfie sebagai Non-Fungible Token (NFT) di OpenSea. Menjadikan Masyarakat Indonesia melakukan tingkah laku Aneh, yaitu menjual foto selfie KTP sebagai NFT dengan harapan fotonya dibeli oleh kolektor NFT. Kementerian Dalam Negeri angkat bicara menanggapi sejumlah foto selfie dengan kartu tanda penduduk elektronik atau KTP-el dijual sebagai Non-Fungible Token (NFT) di OpenSea. Direktur Jenderal Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Dirjen Dukcapil) Kemendagri Zudan Arif Fakrullah menyebutkan unggahan dan penjualan swafoto bersama dengan KTP-el sangat rendah terhadap tindak kejahatan.

 

"Menjual foto dokumen kependudukan dan melakukan foto selfie dengan dokumen KTP-el di sampingnya itu sangat rentan dengan adanya tindakan fraud atau penipuan atau kejahatan oleh ‘pemulung data’," ucap Zudan dalam keterangannya, Ahad, 16 Januari 2022.

 

Pasalnya, kata dia, foto dokumen kependudukan berisi informasi data diri seperti NIK yang diunggah itu bisa dengan mudah digunakan pelaku tindak kejahatan. "Data kependudukan itu dapat dijual kembali di pasar underground atau digunakan dalam transaksi ekonomi online, misalnya seperti pinjol (pinjaman online)," tuturnya.

 

Oleh sebab itu, Zudan mengimbau seluruh masyarakat untuk lebih selektif dalam memilih pihak-pihak yang dapat dipercaya dalam memberikan verifikasi dan validasi terhadap dokumen kependudukan berisi informasi diri. Selain itu, masyarakat harus diedukasi agar tidak mudah menampilkan data diri dan pribadi di media online apa pun.Lebih jauh, Zudan mengingatkan ada ancaman penjara paling lama 10 tahun dan denda paling banyak Rp 1.000.000.000 atau Rp 1 miliar bagi pihak yang melakukan tindak kejahatan mendistribusikan dokumen kependudukan, termasuk diri sendiri.

 

Hal tersebut diamanatkan dalam Pasal 96 dan Pasal 96a Undang-undang Nomor 24 Tahun 2013. "Tentang Perubahan Undang-undang Nomor 23 Tahun 2006 tentang Administrasi Kependudukan," ucap Zudan.

Maraknya pemberitaan tentang Ghozali ini yang kemudian membuat tak sedikit orang yang menjual foto selfie dengan KTP sebagai NFT di Open Sea. Salah satunya adalah pria yang menjual foto selfie dan KTP-nya dengan nama 'ktp_1_selfie' di harga 0,234 Ethereum atau sekitar Rp 11 juta.

Ada juga akun lain yang menjual foto selfie bersama KTP-nya sebagai NFT. Semua foto itu diberi nama Indonesian KTP dan dijual dengan harga 0,234 Ethereum.



(0) yang berkomentar

Silahkan login terlebih dahulu untuk menulis komentar

#Penulis Lainnya

#penulis Method
Gudang atau warehouse menjadi salah satu bagian penting perusahaan.

Baca selengkapnya

#penulis Management

Baca selengkapnya

#penulis Health
dr. Marco Vido membagikan tips singkat menghadapi COVID19 yang tepat bagi masyarakat Indonesia

Baca selengkapnya

#penulis Improvement
Apa Itu 3PL? – 3PL atau singkatan dari Third Party Logistics sudah banyak membantu pengiriman ke pelosok-pelosok daerah untuk mengantarkan barang kiriman.

Baca selengkapnya

#penulis Improvement
Kaizen adalah suatu metode praktis yang berfokus pada tindakan perbaikan menuju ke arah yang lebih baik dari sebelumnya

Baca selengkapnya

#penulis BodyShaming

Baca selengkapnya